Search
Close this search box.

We are creating some awesome events for you. Kindly bear with us.

Eksklusif! Keberlanjutan dan Pemanfaatan Data Masa Depan untuk Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Getting your Trinity Audio player ready...

Dalam saat-saat ini yang dicirikan oleh transformasi digital dan keberlanjutan, bisnis di seluruh dunia semakin memahami dengan lebih mendalam dampak yang bisa terjadi saat mereka mengambil pendekatan yang mengedepankan elemen edge, berbasis cloud, berpusat pada pengelolaan data, dan diberdayakan oleh kecerdasan buatan (AI). Perubahan fokus ini bukan hanya sekadar evolusi dalam dunia bisnis; sebaliknya, hal ini memiliki potensi yang luar biasa untuk mengubah secara mendasar berbagai industri dan mendukung perkembangan inovasi serta efisiensi dalam skala yang belum pernah terbayangkan sebelumnya.

Ketika bisnis-bisnis ini beranjak menuju era baru ini, mereka menghadapi tantangan yang berbeda, dan juga peluang yang lebih besar. Pergeseran ini tidak hanya memengaruhi cara bisnis beroperasi, tetapi juga berpotensi memengaruhi keseluruhan struktur industri.

Mereka harus siap untuk menghadapi beragam perubahan, termasuk dalam hal bagaimana data dikumpulkan, dikelola, dimanfaatkan, serta bagaimana teknologi AI memainkan peran sentral dalam mengubah cara mereka berinteraksi dengan pelanggan, menciptakan produk dan layanan, dan mengelola operasi mereka secara keseluruhan.

Organisasi di Singapura menjadi contoh terkemuka dalam merangkul masa depan digital yang berkelanjutan. Upaya ini berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi negara tersebut dan menempatkannya sebagai kekuatan dominan dalam era digital untuk daya tahan ekonomi jangka panjang.

Mengutip Charles Darwin, “Bukan yang paling kuat yang bertahan, tetapi yang paling responsif terhadap perubahan.” Prinsip ini sangat berlaku dalam era transformasi digital dan keberlanjutan saat ini. Bisnis yang memiliki kemampuan untuk merespons perubahan ini dengan cepat dan cerdas akan memiliki peluang yang lebih besar untuk bertahan dan berkembang dalam lingkungan yang berubah dengan cepat ini.

Fakta ini kemudian didukung oleh sebuah penelitian yang menunjukkan bahwa bisnis yang menggabungkan keberlanjutan dan transformasi digital 2,5 kali lebih mungkin menjadi performer terbaik. Untuk mencapai hal ini, dibutuhkan keseimbangan antara upaya keberlanjutan dan digital, menyelaraskan teknologi, mengelola data dengan efektif, meningkatkan pertumbuhan pendapatan, meningkatkan efisiensi, dan mengurangi jejak karbon dari edge hingga cloud.

Menurut data yang disajikan oleh Gartner, terdapat sebuah tren yang menarik di dunia bisnis saat ini. Sebanyak 86% dari pemimpin bisnis mengakui bahwa keberlanjutan bukan sekadar tanggung jawab sosial, tetapi juga merupakan investasi yang mampu melindungi organisasi mereka dari potensi gangguan dan ketidakstabilan di masa depan.

Dalam pandangan mereka, keberlanjutan bukan hanya tentang menjaga lingkungan, tetapi juga mengoptimalkan berbagai aspek bisnis, termasuk dalam hal pengendalian biaya. Bahkan, 80% dari pemimpin bisnis melaporkan bahwa upaya keberlanjutan yang mereka lakukan telah menghasilkan pengoptimalan biaya yang signifikan. Hal ini menunjukkan bahwa keberlanjutan dapat berdampak positif terhadap efisiensi operasional dan keberlanjutan ekonomi jangka pendek.

Namun, dalam perjalanan menuju keberlanjutan dan transformasi digital, ada sejumlah kompleksitas yang harus diatasi. Salah satunya adalah gagasan bahwa memindahkan semua beban kerja ke cloud merupakan solusi yang tepat. Meskipun komputasi cloud memiliki banyak manfaat, hal ini mungkin mengabaikan beberapa realita di dunia teknologi informasi saat ini. Lingkungan TI tidak hanya terdiri dari teknologi generasi baru, tetapi juga generasi lama yang masih relevan. Selain itu, banyak organisasi saat ini menggunakan berbagai layanan cloud yang berbeda, menciptakan apa yang disebut sebagai “multiple cloud.” Di samping itu, munculnya komputasi edge, yang semakin berkembang pesat juga perlu dipertimbangkan dalam strategi TI berkelanjutan.

Menurut IDC, sekitar 70% aplikasi dan data masih tetap berada di pusat data, colocation, dan komputasi edge. Ada berbagai alasan untuk hal ini, seperti kebutuhan akan latency yang rendah dalam beberapa situasi, kebijakan pengelolaan data yang ketat, pertimbangan kedaulatan data, peraturan kepatuhan, atau ketergantungan pada aplikasi-aplikasi yang masih terikat dengan arsitektur TI tradisional.

Dalam menghadapi tantangan-tantangan ini, organisasi perlu mengembangkan strategi TI yang tidak hanya memindahkan beban kerja ke cloud, tetapi juga mempertimbangkan kompleksitas lingkungan TI yang lebih luas. Mereka perlu menemukan cara untuk mengintegrasikan berbagai teknologi generasi lama dan baru, mengelola layanan-layanan cloud yang beragam, dan mempertimbangkan komputasi edge dalam strategi mereka.

OpenGov Events yang telah diselenggarakan pada tanggal 21 September 2023 di Raffless City Convention Centre Singapura membahas terkait pengintegrasian data dan pemanfaatan teknologi untuk keberlanjutan bisnis di masa depan.

Mohit Sagar∶ Potret Persimpangan Keberlanjutan dan Strategi Berbasis Data yang Membentuk Lanskap Bisnis

Menurut Mohit Sagar, CEO dan Kepala Redaktur OpenGov Asia, dalam era transformasi digital yang dinamis dan peningkatan fokus pada keberlanjutan, bisnis di seluruh dunia semakin menyadari akan potensi besar dengan mengadopsi pendekatan berbasis data yang berfokus pada edge. Di garis depan konvergensi transformatif ini, Singapura berdiri menetapkan standar untuk digitalisasi berkelanjutan sambil memposisikan dirinya sebagai pemimpin global dalam pergeseran tersebut.

“Penggabungan antara keberlanjutan dan strategi berbasis data siap untuk menciptakan bisnis dan ekonomi baru,” kata Mohit.

Peran pelopor Singapura dalam digitalisasi berkelanjutan menawarkan panduan bagi negara-negara di seluruh dunia yang ingin menyeimbangkan kemajuan teknologi dengan pelestarian ekologi. Dengan menyelaraskan pertumbuhan ekonomi dan tanggung jawab lingkungan, negara ini berhasil mengharmonisasikan dua paradigma yang berbeda ini.

Bagi bisnis, pergeseran paradigma tersebut dapat mewakili peluang yang mendalam. Adopsi pendekatan berbasis edge dan integrasi strategis teknologi berbasis data memberdayakan perusahaan untuk beroperasi lebih efisien dan merespons dengan cepat tuntutan pasar yang berkembang. Sinergi antara keberlanjutan dan kinerja terbaik menggarisbawahi pentingnya tanggung jawab lingkungan sebagai elemen fundamental dari strategi transformasi digital.

Saat organisasi menyelaraskan teknologi mereka dengan tujuan keberlanjutan, mereka membuka potensi komputasi cloud, komputasi edge, dan kecerdasan buatan (AI) untuk mengoptimalkan proses dan meningkatkan efisiensi. Agar sepenuhnya memanfaatkan potensi tersebut, manajemen data, tata kelola, keamanan, dan analitik yang efektif menjadi dasar untuk menciptakan wawasan berharga yang menggerakkan pertumbuhan pendapatan dan ekspansi.

“Integrasi keberlanjutan dan transformasi digital memerlukan perencanaan strategis, manajemen data yang tepat, dan komitmen yang teguh terhadap inovasi,” kata Mohit. “Dengan menggabungkan elemen-elemen ini, bisnis menempatkan diri mereka untuk sukses di masa depan yang ditandai oleh pertumbuhan dari keberlanjutan dan kemajuan teknologi.”

Konvergensi antara keberlanjutan dan transformasi digital menjanjikan peningkatan kinerja bisnis, memberi perusahaan keunggulan kompetitif dalam lanskap yang berkembang dengan cepat. Selain itu, keberlanjutan lebih dari pertimbangan etika atau efisiensi, ini juga merupakan investasi cerdas dalam ketahanan jangka panjang yang memperkuat bisnis terhadap gangguan dan ketidakpastian.

Teknologi Informasi berkelanjutan mencakup lebih dari migrasi ke cloud, melibatkan pendekatan inklusif yang mengakomodasi sistem multi-generasi, berbagai platform cloud, dan ranah yang muncul dalam komputasi edge. Pendekatan komprehensif ini membuka jalan bagi organisasi untuk berkembang di masa depan yang semakin terhubung dan berkelanjutan.

Meningkatkan pengalaman pelanggan melalui pendekatan berbasis data adalah tentang memahami preferensi individu, memanfaatkan analitika data, dan merangkul inovasi. Menempatkan pelanggan sebagai pusat perhatian dan pemanfaatan data yang strategis memungkinkan bisnis untuk menciptakan relasi yang kuat dengan mereka sebagai dasar sebuah pertumbuhan berkelanjutan.

Mohit dengan sungguh-sungguh memahami bahwa pengetahuan yang diperoleh dari data memiliki peran penting dalam mendorong inovasi. Hal ini memungkinkan organisasi untuk menghadirkan produk dan layanan yang sesuai dengan keinginan pelanggan. Oleh karena itu, Mohit menekankan pentingnya untuk menggabungkan teknologi yang efisien, prinsip-prinsip ekonomi sirkular dengan memperhatikan faktor-faktor lingkungan secara bersatu dalam strategi bisnis.

Dalam pandangan Mohit, pendekatan ini tidak hanya meningkatkan daya saing organisasi, tetapi juga memberikan kontribusi yang berarti terhadap penciptaan lanskap digital yang lebih ramah lingkungan. Menggunakan kecerdasan buatan skala besar yang didukung oleh sumber energi terbarukan adalah langkah besar menuju praktik teknologi informasi yang berkelanjutan. Dengan mengoptimalkan beban kerja, mengurangi limbah, dan merangkul prinsip-prinsip ekonomi sirkular, organisasi dapat berperan dalam menciptakan lanskap teknologi yang sadar terhadap lingkungan.

Menurut Mohit, untuk mengatasi tantangan dalam memberikan pengalaman yang berkelanjutan dan tetap berorientasi pada pelanggan, bisnis harus mengintegrasikan aspek keamanan data, keberlanjutan, inovasi, dan adaptabilitas ke dalam pendekatan mereka. Untuk mewujudkan upaya ini, Mohit menekankan pentingnya melakukan praktik data yang etis, perolehan wawasan yang didukung oleh kecerdasan buatan, dan tingkat fleksibilitas.

Lebih jauh, keseimbangan antara pemanfaatan data dengan langkah-langkah keamanan yang ketat sangat penting dalam menjaga kepercayaan pelanggan dan mencegah pelanggaran keamanan. Menyelaraskan inovasi dengan tujuan keberlanjutan memerlukan pengambilan keputusan yang bijak.

Mohit mengakhiri sambutannya dengan memastikan kelancaran akurasi dan keandalan data di berbagai platform adalah upaya yang harus dilakukan secara konsisten. Mengekstraksi wawasan yang bermakna dari jumlah data yang melimpah adalah hal yang sangat penting untuk membuat keputusan yang objektif dan efisien.

Welcome Address

Joseph Yang∶  Teknologi informasi berkelanjutan dapat memberikan efisiensi biaya dan optimisasi kinerja

Pandemi telah mengubah lanskap kerja secara signifikan, mendorong organisasi untuk mencari cara baru untuk meningkatkan efisiensi dan responsivitas dalam menghadapi tantangan yang dihadirkan oleh situasi darurat. Salah satu perubahan yang telah diimplementasikan adalah adopsi model kerja hybrid, yang memungkinkan karyawan untuk bekerja dari rumah selama beberapa hari dalam seminggu. Model kerja ini tidak hanya memberikan fleksibilitas kepada karyawan, tetapi juga memberikan organisasi kesempatan untuk mengoptimalkan sumber daya mereka dengan cara yang lebih efisien.

Bagi organisasi, model kerja hybrid dapat mengurangi biaya operasional terkait dengan pemeliharaan kantor fisik dan infrastruktur yang terkait. Ini juga dapat memungkinkan perluasan akses terhadap bakat di luar wilayah geografis kantor fisik, karena karyawan dapat bekerja dari mana saja dengan koneksi internet yang baik. Selain itu, model kerja hybrid dapat meningkatkan responsivitas organisasi terhadap perubahan lingkungan bisnis yang cepat, memungkinkan mereka untuk beradaptasi dengan lebih cepat dan lebih efisien.

Akan tetapi, Joseph Yang, Managing Director untuk Singapura di Hewlett Packard Enterprise, mengatakan bahwa bias data, seringkali muncul tanpa disengaja ketika banyak organisasi mengadopsi strategi hybrid. Joseph menekankan, dengan melihat hal ini, organisasi perlu lebih proaktif dalam mengatasinya. Salah satu pendekatan yang diadopsi adalah menggunakan kecerdasan buatan (AI) dalam skala besar untuk mengubah bias data ini menjadi sumber intelijensi yang bermanfaat.

Penggunaan kecerdasan buatan (AI) menjadi semakin penting dalam mengatasi bias data karena AI memiliki kemampuan untuk mengenali, mengelola, dan mengoreksi bias dengan tingkat akurasi dan efisiensi yang sulit dicapai oleh metode manusia. AI dapat menganalisis data dalam skala besar dengan cepat dan menyeluruh, mengidentifikasi pola-pola yang mungkin mengindikasikan bias, dan memberikan solusi yang sesuai.

Selain itu, AI dapat belajar dari data baru yang masuk, memperbaiki diri sendiri, dan terus meningkatkan kemampuannya dalam mengatasi bias. Dengan demikian, penggunaan AI tidak hanya dapat membantu organisasi mengidentifikasi bias yang sudah ada dalam data mereka, tetapi juga mencegah terbentuknya bias baru di masa depan.

Dengan strategi ini, organisasi dapat mempercepat adopsi pendekatan berbasis data yang mendahului dan menghasilkan wawasan yang dapat diimplementasikan secara efektif. Hasilnya adalah peningkatan kinerja organisasi yang signifikan dan kemampuan untuk mengatasi tantangan keberlanjutan teknologi informasi yang semakin kompleks.

Namun, muncul pertanyaan baru seiring fokus ASEAN pada perubahan iklim yang memunculkan permasalahan karbon. Penggunaan data yang intensif dapat menyebabkan peningkatan jejak karbon. Namun, apakah ada solusi untuk mengatasi hal ini? Dengan mantapnya, Joseph menjawab “tentu.”

“Sangat mungkin untuk mengelola data sambil secara bersamaan mengurangi jejak karbon. Hal ini melibatkan adopsi pendekatan beragam untuk mengoptimalkan proses yang berkaitan dengan data dan infrastruktur teknologi informasi untuk keberlanjutan,” tekannya.

Joseph menjelaskan bahwa salah satu area kunci untuk menanggulangi hal ini adalah adalah efisiensi pusat data, di mana merancang pusat data yang hemat energi, menggunakan solusi pendinginan, dan beralih ke sumber energi terbarukan dapat secara signifikan mengurangi dampak karbon.

Komputasi cloud menawarkan jalur lain, karena banyak penyedia awan memprioritaskan penggunaan energi terbarukan untuk pusat data mereka. Selain itu, praktik kompresi data, deduplikasi, dan manajemen siklus hidup membantu meminimalkan kebutuhan penyimpanan data dan konsumsi energi. Mengadopsi virtualisasi server, mempromosikan kerja jarak jauh untuk mengurangi perjalanan, dan memilih solusi penyimpanan data berkelanjutan juga turut berkontribusi pada pengurangan jejak karbon.

Selain itu, Joseph menambahkan bahwa dengan pemilihan lokasi pusat data secara strategis yang mendukung sumber energi terbarukan dan sistem pendinginan yang efisien juga dapat memainkan peran penting. Pemantauan rutin, pelaporan, dan komitmen terhadap keberlanjutan adalah komponen penting dari pendekatan pengelolaan data yang peduli akan lingkungan ini.

Joseph meyakini bahwa konsep “teknologi informasi berkelanjutan” mengacu pada adopsi praktik dan teknologi di bidang teknologi informasi yang bertanggung jawab secara lingkungan dan mendorong keberlanjutan jangka panjang.

“Dengan menerapkan praktik-praktik ini, organisasi dapat secara signifikan mengurangi jejak karbon mereka dan meminimalkan dampaknya terhadap lingkungan. Pendekatan ini mencakup berbagai strategi, seperti pusat data yang efisien energi, penggunaan sumber energi terbarukan, komputasi cloud, kompresi data, dan virtualisasi server,” ungkapnya.

Teknologi informasi berkelanjutan tidak hanya menguntungkan lingkungan, tetapi juga menawarkan efisiensi biaya, optimalisasi sumber daya, dan hasil operasional yang lebih baik. Ini memungkinkan organisasi untuk mengurangi konsumsi energi, mengurangi biaya operasional, meningkatkan alokasi sumber daya, dan memastikan kelangsungan bisnis melalui penurunan waktu henti.

“Selain itu, merangkul teknologi informasi berkelanjutan sejalan dengan regulasi lingkungan yang semakin ketat dan harapan pelanggan, menjadikan organisasi sebagai entitas yang bertanggung jawab dan berpikiran maju dalam lanskap bisnis modern,” tutupnya.

Power Talk

Merancang masa depan yang berkelanjutan, berbasis data, dan berdesain hybrid merupakan pendekatan proaktif dengan mengintegrasikan tiga elemen kritis: keberlanjutan, berpusat pada data, dan infrastruktur hibrida. Pendekatan ini berpotensi membentuk masa depan bisnis dan teknologi di dunia yang semakin terhubung dan peduli lingkungan.

Ashutosh Sharan∶  Mastercard menganalisis data pembayaran dan perilaku konsumen untuk mendorong keberlanjutan

Ashutosh Sharan, VP Customer Solutions untuk Asia Tenggara di Mastercard, menyoroti keterlibatan proaktif Mastercard dalam berbagai usaha yang menggabungkan keberlanjutan dengan transformasi digital. Salah satu inisiatif Mastercard adalah pengenalan Priceless Planet Coalition. Dalam program ini, Mastercard berkolaborasi dengan organisasi seperti Conservation International untuk memulai misi memulihkan 100 juta pohon dalam lima tahun. Upaya ini dilakukan dengan menggunakan teknologi untuk melibatkan konsumen secara aktif dalam upaya pelestarian lingkungan yang bermakna.

Selain itu, Mastercard juga berkomitmen untuk memajukan inklusi keuangan digital, terutama di daerah yang tidak memiliki akses memadai. Hal ini dilakukan Matercard dengan tujuan untuk memberdayakan individu secara ekonomis, sambil mengurangi ketergantungan pada transaksi tunai.

“Mastercard mengalokasikan sumber daya data yang substansial untuk mendorong inisiatif keberlanjutan,” jelas Ashutosh. “Kami menganalisis data pembayaran dan perilaku konsumen untuk mendorong pilihan yang ramah lingkungan.”

Selain upaya-upaya yang telah disebutkan di atas, perusahaan ini juga sangat menekankan keberlanjutan rantai pasokan, memanfaatkan solusi digital untuk memberdayakan bisnis dalam memantau dan meningkatkan jejak lingkungan dari operasi mereka.

Selain itu, inisiatif mereka untuk menawarkan solusi identitas digital bagi populasi yang terpinggirkan bertujuan untuk memperkuat akses keuangan dan keberlanjutan dalam ekonomi digital. Mastercard telah menetapkan tujuan ambisius untuk mencapai netralitas karbon dalam operasinya di seluruh dunia pada tahun 2050 mendatang. Untuk mencapainya, mereka secara aktif mengintegrasikan praktik-praktik berkelanjutan dan teknologi canggih untuk secara signifikan mengurangi jejak karbon mereka.

Lebih jauh lagi, dalam praktiknya, mereka terlibat dalam proyek-proyek yang berfokus pada kota pintar dan keberlanjutan perkotaan. Inisiatif-inisiatif ini melibatkan kemitraan di masing-masing kota untuk menyebarkan solusi digital guna meningkatkan sistem transportasi dan mendukung keberlanjutan perkotaan. Selain itu, Mastercard berkomitmen untuk mendukung inisiatif pendidikan digital yang mengadvokasikan praktik-praktik berkelanjutan di kalangan individu dan bisnis.

Ashutosh mengakui bahwa menyesuaikan tujuan keberlanjutan dengan harapan pelanggan bisa menjadi tantangan akibat dari berbagai factor, contohnya seperti kurangnya kesadaran, prioritas yang saling bertentangan, dan biaya tinggi yang terkait dengan produk berkelanjutan. Untuk mengatasi hambatan ini, perusahaan harus menerapkan strategi komunikasi yang jelas dan mudah dipahami yang menyoroti manfaat bersama keberlanjutan, sambil memberikan insentif untuk membuat pilihan berkelanjutan.

Dia juga menyarankan bahwa mengatasi masalah keterbatasan ketersediaan produk memerlukan kerja sama yang erat dengan pemasok dan mitra, memperluas akses melalui berbagai cara, dan mempertimbangkan opsi penjualan online. Memastikan transparansi dalam rantai pasokan, beradaptasi dengan preferensi pelanggan yang berkembang, serta menunjukkan dampak keberlanjutan yang nyata dan dapat diukur adalah langkah-langkah kritis dalam mengatasi tantangan ini.

Membangun kepercayaan dengan menghindari greenwashing, menyesuaikan upaya keberlanjutan dengan preferensi lokal, dan secara proaktif melibatkan dan mendidik pelanggan melalui acara dan kolaborasi adalah strategi kunci untuk mencapai tujuan keberlanjutan dengan harapan pelanggan. Pada akhirnya, perusahaan yang memberi prioritas pada transparansi, pendidikan, dan kolaborasi dengan pelanggan lebih baik dalam membentuk komitmen bersama terhadap keberlanjutan dengan basis pelanggan mereka.

“Memastikan perjalanan pelanggan yang konsisten dan mulus melalui berbagai saluran dalam model hibrida memerlukan strategi yang terencana dengan baik,” jelas Ashutosh. “Hal ini tentu dimulai dengan melakukan tahap sentralisasi data pelanggan melalui sistem CRM, yang menjadi dasar untuk personalisasi.”

Signifikansi mengadopsi pendekatan omnichannel, yang melibatkan menjaga pesan, branding, dan standar layanan yang konsisten di kedua titik kontak fisik dan digital, tidak bisa diabaikan. Penting bagi integrasi teknologi untuk berjalan mulus, memungkinkan aliran data yang lancar antara saluran ini untuk memfasilitasi transisi yang mudah bagi pelanggan. Keseragaman dalam branding, desain, dan pesan ini berfungsi untuk memperkuat pengenalan merek dan membangun kepercayaan.

Dalam pandangan Ashutosh, personalisasi yang didorong oleh data pelanggan sangat penting, memastikan bahwa pelanggan merasa benar-benar dipahami dan dilayani dengan baik, terlepas dari saluran yang mereka pilih. Memberikan pengalaman dukungan pelanggan yang konsisten, baik melalui telepon, email, obrolan, atau interaksi langsung, tetap sangat penting.

Ashutosh menekankan bahwa optimisasi mobile sangat penting dalam lanskap bisnis saat ini. Pengalaman mobile harus sejalan dan sejajar dengan kualitas interaksi desktop. Selain itu, dia menekankan pentingnya pengumpulan umpan balik yang berkelanjutan dan perbaikan iteratif untuk memastikan bahwa pengalaman pelanggan terus berkembang dan meningkat.

Selain itu, Ashutosh menyoroti pentingnya langkah-langkah keamanan siber yang kokoh dan protokol privasi data yang ketat. Ini penting tidak hanya untuk melindungi informasi pelanggan yang sensitif, tetapi juga untuk menjaga dan memperkuat kepercayaan pelanggan dalam jangka panjang.

Dr Tung Whye Loon∶  Analisis data yang didukung AI dapat menghasilkan produk dan layanan inovatif

Dr Tung Whye Loon, Director, Data, AI & Research (SP Digital) di SP Group, berbicara tentang bagaimana SP Digital telah berhasil mengintegrasikan AI dan optimisasi data ke berbagai aspek operasinya, dengan mendapatkan banyak keuntungan.

Salah satu aplikasi yang patut dicatat adalah pemeliharaan berbasis prediksi, yang didorong oleh AI, yang memungkinkan SP Digital untuk mengantisipasi kerusakan peralatan dan melakukan pemeliharaan secara proaktif, sehingga mengurangi waktu tidak terjadwal dan memperkuat keandalan aset. Selain itu, penggunaan AI dalam peramalan permintaan dapat mengoptimalkan produksi dan distribusi, memastikan operasi yang efisien, dan mengurangi masalah seperti kekurangan atau kelebihan stok.

“Penggunaan AI dalam mendeteksi penipuan meningkatkan perlindungan pelanggan dan keamanan keuangan, sementara segmentasi pelanggan memungkinkan kampanye pemasaran yang lebih efektif melalui penargetan yang personal,” jelas Dr Tung.

SP Digital aktif menjelajahi aplikasi tambahan AI dan optimisasi data untuk terus meningkatkan operasinya. Hal ini meliputi penyederhanaan konsumsi energi melalui penggunaan AI untuk menjadwalkan produksi selama jam sibuk dan pelaksanaan program tanggapan permintaan untuk mengelola permintaan energi dengan lebih efisien.

Selain itu, ada potensi besar untuk meningkatkan layanan pelanggan melalui AI. Chatbot dan pembelajaran mesin dapat memainkan peran penting dalam menjawab pertanyaan pelanggan dengan cepat dan efisien, sambil juga mengidentifikasi risiko potensial.

Lebih jauh lagi, analisis data yang didukung oleh AI dapat berperan penting dalam memajukan inovasi. Ini dapat mengidentifikasi pola pelanggan dan menghasilkan ide-ide segar melalui pemrosesan bahasa alami, sehingga memfasilitasi pengembangan produk dan layanan inovatif.

Inisiatif-inisiatif tersebut menunjukkan komitmen SP Digital untuk memanfaatkan AI dan optimisasi data untuk mengubah operasinya dan meningkatkan nilai pelanggan, menurut Dr Tung.

Memanfaatkan potensi AI berskala besar untuk strategi berbasis data memerlukan pendekatan sistematis yang bertujuan untuk mengubah organisasi menjadi kekuatan berbasis data. Perjalanan ini dimulai dengan pengumpulan dan integrasi data yang teliti dari berbagai sumber, dengan fokus pada memastikan kualitas dan standardisasi data.

Penerapan analisis yang didukung oleh AI, termasuk pembelajaran mesin dan model prediktif, kemudian memainkan peran penting dalam mengungkapkan pola dan korelasi tersembunyi dalam dataset besar, menawarkan wawasan berharga yang penting untuk pengambilan keputusan yang berdasarkan informasi.

Selain itu, pendirian infrastruktur yang dapat diskalakan, seperti komputasi cloud dan komputasi edge, menjadi sangat penting untuk menampung volume data yang terus berkembang dan memfasilitasi analisis real-time. Praktik-praktik tata kelola data yang kuat, tindakan keamanan siber yang kokoh, dan kepatuhan yang teguh terhadap peraturan privasi data adalah elemen yang tidak dapat dihindari untuk menjaga integritas data dan keamanan sepanjang proses ini.

Dr Tung menekankan bahwa wawasan yang dapat diambil melalui visualisasi, pelaporan, dan pemberitahuan otomatis memungkinkan pemangku kepentingan untuk membuat keputusan yang berbasis data.

“Pembelajaran yang berkelanjutan, lingkaran umpan balik, dan budaya berbasis data memajukan perbaikan yang berkelanjutan, dengan kolaborasi lintas fungsi dan dampak yang dapat diukur mendorong adopsi strategi data yang didukung oleh AI,” katanya. “Pertimbangan etis memandu praktik AI dan data yang bertanggung jawab, memastikan penggunaan data dan teknologi AI yang etis di seluruh organisasi.”

Dalam lingkungan teknologi informasi yang membutuhkan sumber daya, mencapai keseimbangan yang harmonis antara inovasi dan keberlanjutan sangat penting. Hal ini dapat dicapai dengan merangkul pendekatan multi-faset yang mengatasi kemajuan teknologi dan tanggung jawab ekologis. Organisasi harus memberikan prioritas pada efisiensi energi dan sumber daya terbarukan untuk mendukung infrastruktur teknologi informasi mereka, didukung oleh teknik optimisasi pusat data yang mengurangi pemborosan sumber daya.

Dr Tung meyakini bahwa dengan mengadopsi komputasi cloud dan model hibrida memungkinkan alokasi sumber daya yang dinamis serta mengurangi konsumsi energi. “Prinsip-prinsip ekonomi sirkular mendorong penggunaan kembali dan daur ulang peralatan teknologi informasi, yang lebih lanjut dapat mengurangi dampak lingkungan.”

Selain itu, mendorong inovasi untuk keberlanjutan mempromosikan pengembangan solusi teknologi informasi hijau dan integrasi teknologi baru untuk mengoptimalkan pemanfaatan sumber daya. Strategi pengoptimalan dan pengelolaan data yang efektif mengurangi duplikasi data, mengarah pada persyaratan penyimpanan dan pemrosesan yang lebih rendah.

Dr Tung sangat yakin bahwa melibatkan cloud dalam praktik berkelanjutan dan secara teratur memantau indikator kinerja utama terkait keberlanjutan adalah dasar untuk membentuk budaya akuntabilitas dalam organisasi.

Dengan mematuhi peraturan lingkungan dan berkolaborasi dengan pemasok yang peduli lingkungan, organisasi memastikan bahwa keberlanjutan tetap menjadi fokus sentral dalam operasi teknologi informasi mereka. Komitmen terhadap keberlanjutan ini menggarisbawahi dedikasi organisasi terhadap kepemimpinan lingkungan yang bertanggung jawab.

Dengan menerapkan strategi ini, organisasi dapat seimbang antara tuntutan inovasi dan keberlanjutan dalam lingkungan teknologi informasi yang membutuhkan sumber daya, mengurangi dampak lingkungan mereka, dan berkontribusi pada masa depan yang lebih hijau dan bertanggung jawab.

Joseph Yang ∶  Melalui analisis AI, HPE mengoptimalkan keberlanjutan yang didorong oleh data

Joseph Yang, Managing Director di Hewlett Packard Enterprise (HPE) di Singapura, mengungkapkan bahwa HPE menghadapi berbagai tantangan keberlanjutan dalam upayanya mencapai tujuan keberlanjutan. Salah satu perhatian utama adalah konsumsi energi yang substansial yang terkait dengan pusat data dan fasilitas manufakturnya.

Mengatasi masalah terkait energi ini adalah aspek penting dari misi keberlanjutan perusahaan. HPE telah berhasil menerapkan strategi untuk mengurangi konsumsi energi tanpa mengorbankan efisiensi operasional, sehingga mengurangi dampak lingkungannya.

Selain itu, sebagai perusahaan teknologi, HPE menghadapi tantangan dalam mengelola limbah elektronik (e-waste) yang berasal dari peralatan usang. Untuk mengatasi masalah ini dengan bertanggung jawab, HPE menekankan perlunya metode pembuangan dan daur ulang yang tepat untuk mengurangi dampak lingkungan yang terkait dengan pembuangan e-waste.

HPE menghadapi tantangan signifikan dalam inisiatif keberlanjutannya, termasuk kebutuhan untuk memastikan keberlanjutan rantai pasokannya yang luas. Ini mencakup sumber material yang bertanggung jawab dan praktik kerja yang etis, yang keduanya memerlukan manajemen dan pengawasan yang cermat.

Selain itu, HPE menghadapi tugas yang rumit untuk menyeimbangkan masalah privasi dan keamanan data dengan tujuan keberlanjutannya. Keseimbangan ini menyoroti kompleksitas upaya keberlanjutan HPE dikarenakan perusahaan berusaha mematuhi komitmen keberlanjutan sambil melindungi data sensitif dan memastikan tindakan keamanan siber yang kokoh.

Joseph mencatat bahwa HPE mengakui beberapa peluang keberlanjutan dalam operasinya. Salah satu jalur yang signifikan yaitu dengan merangkul teknologi yang efisien secara energi dan mengadopsi praktik berkelanjutan dalam pusat data dan fasilitasnya. Pendekatan ini memberikan peluang untuk mengurangi konsumsi energi tanpa mengorbankan performa. Hal ini tentu sejalan dengan komitmen HPE terhadap paradigma keberlanjutan.

Joseph yakin bahwa HPE dapat lebih memanfaatkan prinsip-prinsip ekonomi sirkular dengan merombak dan memanfaatkan kembali peralatan teknologi informasi lama, mempromosikan daur ulang, dan memperpanjang masa pakai produk. Berkolaborasi dengan pemasok dan mitra memungkinkan HPE untuk mendorong keberlanjutan dalam rantai pasokannya, mulai dari sumber material yang bertanggung jawab hingga emisi yang lebih rendah dalam logistik dan transportasi.

Dengan memanfaatkan keahlian teknologinya, HPE dapat menginovasi solusi teknologi informasi berkelanjutan, seperti server yang efisien secara energi dan penyimpanan data yang ramah lingkungan. Memanfaatkan analisis data dan kecerdasan buatan memungkinkan HPE untuk mengoptimalkan operasi keberlanjutan, termasuk pemeliharaan berbasis prediksi untuk mengurangi konsumsi energi dan perbaikan rantai pasokan yang didorong oleh data.

Keterlibatan HPE dengan pelanggan, melalui solusi teknologi informasi hijau dan layanan yang memuaskan yang sejalan dengan komitmen akan kepatuhan regulasi, dapat meningkatkan reputasi perusahaan sebagai organisasi yang bertanggung jawab dan berkelanjutan.

“Dengan mengatasi tantangan keberlanjutan dan memanfaatkan peluang, HPE berada dalam posisi yang baik untuk menyelaraskan tujuan bisnisnya dengan tanggung jawab lingkungan dan sosial,” simpul Joseph. “Pada akhirnya, kami berkontribusi pada masa depan yang lebih berkelanjutan dan peduli lingkungan bagi semua.”

Salam Penutup

Alexis Crowell ∶  Pengelolaan data yang efisien dapat membantu mengoptimalkan proses internal

Alexis Crowell Vice President and CTO, Sales, Marketing and Communications Group – Asia Pacific and Japan di Intel menekankan bahwa mengimplementasikan dan mengintegrasikan data di dalam organisasi adalah penting guna meningkatkan kepuasan pelanggan. Dengan riwayat data yang baik, pelayanan akan dapat lebih dipersonalisasi dan relevan dengan kebutuhan individu pelanggan. Hal ini juga memungkinkan organisasi untuk mengidentifikasi tren dan pola perilaku pelanggan yang dapat digunakan untuk mengembangkan strategi pemasaran yang lebih efektif.

Selain itu, data yang terintegrasi dengan baik memungkinkan organisasi untuk merespons cepat terhadap masalah atau keluhan pelanggan, yang dapat meningkatkan citra perusahaan dan membangun kepercayaan pelanggan. Hal yang perlu dicatat adalah bahwa pengelolaan data yang efisien juga dapat membantu organisasi mengoptimalkan proses internal mereka, mengurangi biaya operasional, dan meningkatkan efisiensi secara keseluruhan. Oleh karena itu, mengambil langkah-langkah untuk memastikan integritas dan kualitas data merupakan investasi yang berharga dalam pencapaian kesuksesan jangka panjang bagi organisasi.

Lebih lanjut, Crowell menekankan bahwa tidak ada yang tidak mungkin untuk dapat menyelaraskan organisasi berbasis data dengan keberlanjutan teknologi informasi. “Organisasi tidak perlu khawatir untuk tidak dapat mencapai keselarasan antara penggunaan teknologi informasi yang efisien dan berkelanjutan,” katanya. “Dengan komitmen yang tepat dan investasi yang cerdas, setiap organisasi dapat mengambil langkah-langkah menuju pengelolaan data yang berkelanjutan dan ramah lingkungan.”

Crowell menjelaskan bahwa salah satu langkah pertama adalah mengidentifikasi area di mana organisasi dapat mengoptimalkan penggunaan teknologi informasi untuk mengurangi jejak karbon mereka. Ini bisa melibatkan beralih ke sumber energi terbarukan untuk pusat data, mengadopsi praktik manajemen data yang lebih efisien, atau bahkan menggunakan komputasi awan yang lebih berkelanjutan.

Lebih lanjut, Crowell menjelaskan tentang pentingnya melibatkan seluruh organisasi dalam upaya berkelanjutan ini. “Ini bukan hanya tugas departemen teknologi informasi,” katanya. “Semua bagian organisasi harus terlibat dalam usaha ini, karena dampak dan manfaat dari keberlanjutan teknologi informasi akan dirasakan oleh seluruh organisasi.”

Dalam akhir sambutannya, Crowell menekankan bahwa sumber daya dan dukungan sudah tersedia untuk organisasi yang ingin bergerak menuju keberlanjutan teknologi informasi. “Ada banyak sumber daya dan panduan yang tersedia untuk membantu organisasi dalam perjalanan ini,” katanya. “Dan ini adalah langkah yang sangat penting untuk masa depan kita dan planet ini,” tutupnya.

PARTNER

Qlik’s vision is a data-literate world, where everyone can use data and analytics to improve decision-making and solve their most challenging problems. A private company, Qlik offers real-time data integration and analytics solutions, powered by Qlik Cloud, to close the gaps between data, insights and action. By transforming data into Active Intelligence, businesses can drive better decisions, improve revenue and profitability, and optimize customer relationships. Qlik serves more than 38,000 active customers in over 100 countries.

PARTNER

As a Titanium Black Partner of Dell Technologies, CTC Global Singapore boasts unparalleled access to resources.

Established in 1972, we bring 52 years of experience to the table, solidifying our position as a leading IT solutions provider in Singapore. With over 300 qualified IT professionals, we are dedicated to delivering integrated solutions that empower your organization in key areas such as Automation & AI, Cyber Security, App Modernization & Data Analytics, Enterprise Cloud Infrastructure, Workplace Modernization and Professional Services.

Renowned for our consulting expertise and delivering expert IT solutions, CTC Global Singapore has become the preferred IT outsourcing partner for businesses across Singapore.

PARTNER

Planview has one mission: to build the future of connected work. Our solutions enable organizations to connect the business from ideas to impact, empowering companies to accelerate the achievement of what matters most. Planview’s full spectrum of Portfolio Management and Work Management solutions creates an organizational focus on the strategic outcomes that matter and empowers teams to deliver their best work, no matter how they work. The comprehensive Planview platform and enterprise success model enables customers to deliver innovative, competitive products, services, and customer experiences. Headquartered in Austin, Texas, with locations around the world, Planview has more than 1,300 employees supporting 4,500 customers and 2.6 million users worldwide. For more information, visit www.planview.com.

SUPPORTING ORGANISATION

SIRIM is a premier industrial research and technology organisation in Malaysia, wholly-owned by the Minister​ of Finance Incorporated. With over forty years of experience and expertise, SIRIM is mandated as the machinery for research and technology development, and the national champion of quality. SIRIM has always played a major role in the development of the country’s private sector. By tapping into our expertise and knowledge base, we focus on developing new technologies and improvements in the manufacturing, technology and services sectors. We nurture Small Medium Enterprises (SME) growth with solutions for technology penetration and upgrading, making it an ideal technology partner for SMEs.

PARTNER

HashiCorp provides infrastructure automation software for multi-cloud environments, enabling enterprises to unlock a common cloud operating model to provision, secure, connect, and run any application on any infrastructure. HashiCorp tools allow organizations to deliver applications faster by helping enterprises transition from manual processes and ITIL practices to self-service automation and DevOps practices. 

PARTNER

IBM is a leading global hybrid cloud and AI, and business services provider. We help clients in more than 175 countries capitalize on insights from their data, streamline business processes, reduce costs and gain the competitive edge in their industries. Nearly 3,000 government and corporate entities in critical infrastructure areas such as financial services, telecommunications and healthcare rely on IBM’s hybrid cloud platform and Red Hat OpenShift to affect their digital transformations quickly, efficiently and securely. IBM’s breakthrough innovations in AI, quantum computing, industry-specific cloud solutions and business services deliver open and flexible options to our clients. All of this is backed by IBM’s legendary commitment to trust, transparency, responsibility, inclusivity and service.